Foto: Prokom Publik
WARTAKALTIM.CO, TENGGARONG – Pemeliharaan dan pengelolaan lingkungan hidup juga tidak terlepas dari bersihnya lingkungan tanpa sampah, untuk itu Dinas Lingkungan Hidup dan Kehutan (DLHK) Kutai Kartanegara memberikan penghargaan kepada kelurahan yang mendukung program pengurangan dan pengelolaan sampah dengan  pendirian bank sampah di kelurahan.
“Saat ini sudah ada 10 bank sampah sehat yang berdiri di Kecamatan Tenggarong, sedangkan untuk Kukar sudah ada 55 Bank sampah,” kata Kepala DLHK Kukar Alpian Noor, Senin (11/3).
Alpian mengatakan bahwa dengan terbentuknya bank-bank sampah akan dapat mengurangi beban TPA di Kukar.  Sebagai gambaran tambah Alpian, jumlah sampah yang dihasilkan di Kecamatan Tenggaronng sekitar 180 ton/hari untuk itu bila bank sampah dapat didorong pemanfatanya di setiap kelurahan  dan bahkan di tingkat RT, maka beban TPA akan berkurang dan sampah-sampah yang menuju TPA akan lebih sedikit.
“Masyarakat  bisa mengumpulkan barang-barang seperti produk-produk kemasan dan di jual kepada bank sampah, nanti bentuknya seperti tabungan,“ ungkap Alpian.
Selain itu, DLHK Kukar juga menargetkan Laboratorium Lingkungan yang ada mendapat akreditasi secara nasional agar memudahkan DLHKmemantau lingkungan, khususnya pemantauan sungai-sungai yang jumlahnya banyak di Kukar, serta dapat menjadi Aset Pemkab Kukar yang akan mendatangkan Pendapatan Asli Daerah (PAD).
Sementara itu Sekda Kukar Sunggono mengatakan bahwa ia sangat mendukung masyarakat yang berpartisipasi dalam pengelolaan sampah melalui Bank Sampah. Selain menciptakan lingkungan yang bersih bank sampah juga dapat meningkatkan ekonomi masyarkat
Ia juga memberi penghargaan bagi Bank Sampah yang telah aktif berperan dalam pengelolaan sampah dan peningkatan ekonomi masyarakat.  Dengan dimeresmikannya Bank Sampah Sehat, Sunggono juga berharap berharap Bank Sampah lainnya dapat dibentuk di setiap desa dan kelurahan yang ada di Kukar.
“Dengan adanya bank sampah saya berharap masalah sampah diKukar akan terselesaikan, selain itu saya juga berharap perusahaan-perusahaan dapat mendukung program ini dengan membeli hasil dari bank sampah salah satunya kompos,” harap Sunggono.
Diakhir  Sunggono meminta semua pihak harus bersinergi agar kedepanya Kukar bisa bebas dari sampah terutama sampah plastik yang sulit diurai. (yuliati-Medsi03)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.